Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Meteorit yang jarang berlaku pada zaman dahulu adalah biasa

Anonim

Empat ratus enam puluh enam juta tahun yang lalu, terdapat perlanggaran besar di luar angkasa. Sesuatu melanda asteroid dan memecahkannya, menghantar potongan batu jatuh ke Bumi sebagai meteorit sejak sebelum zaman dinosaur. Tetapi apa jenis meteorit yang membuat jalan ke Bumi sebelum perlanggaran itu? Dalam kajian baru dalam Astronomi Alam, para saintis telah menangani soalan itu dengan mencipta penyusunan pertama penyebaran jenis meteorit sebelum perlanggaran. Mereka mendapati bahawa kebanyakan meteorit yang kita lihat hari ini adalah, dalam skema besar perkara-perkara yang jarang, sementara banyak meteorit yang jarang berlaku hari ini biasa sebelum perlanggaran.

iklan


Penulis utama karya Philipp Heck dari The Field Museum di Chicago, mengatakan, "Kami mendapati bahawa fluks meteorit, berbagai meteorit yang jatuh ke Bumi, sangat berbeda dengan apa yang kita lihat hari ini."

"Melihat jenis meteorit yang telah jatuh ke Bumi dalam seratus juta tahun yang lalu tidak memberi anda gambaran penuh, " jelas Heck. "Ia akan kelihatan seperti di luar pada hari musim sejuk bersalji dan menyimpulkan bahawa setiap hari bersalji, walaupun tidak salji di musim panas."

Meteorit adalah kepingan batu yang telah jatuh ke Bumi dari luar angkasa. Mereka terbentuk dari serpihan pelanggaran antara badan seperti asteroid, bulan, dan bahkan planet. Terdapat banyak jenis meteorit, yang mencerminkan komposisi yang berbeza dari badan induk mereka. Dengan mengkaji meteorit yang berbeza yang telah membuat perjalanan ke Bumi, saintis boleh membangunkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana blok bangunan asas Sistem Suria terbentuk dan berkembang.

"Kami tahu hampir apa-apa mengenai fluks meteorit ke Bumi dalam masa geologi sebelum kajian ini, " kata pengarang bir Birger Schmitz dari Universiti Lund di Sweden. "Pandangan konvensional ialah sistem suria telah sangat stabil sejak 500 juta tahun lalu, jadi agak mengejutkan bahawa fluks meteorit pada 467 juta tahun lalu sangat berbeza dari sekarang."

Untuk mengetahui apa fluks meteorit seperti sebelum peristiwa perlanggaran besar, Heck dan rakan-rakannya harus menganalisis meteorit yang jatuh lebih daripada 466 juta tahun yang lalu. Penemuan sedemikian adalah jarang berlaku, tetapi pasukan itu dapat melihat mikrometeorit - tangkai kecil ruang batuan kurang dari 2 mm yang jatuh ke Bumi, yang sedikit lebih meluas. Rakan-rakan Sweden dan Rusia Heck mengambil contoh batu dari sebuah pelaut kuno yang terdedah hari ini di lembah sungai Rusia yang mengandungi mikrometeorit, dan kemudian membubarkan batu-batu dalam asid sehingga hanya kristal kromit mikroskopik kekal.

"Spinel krom, kristal yang mengandungi kromit mineral, kekal tidak berubah walaupun beratus-ratus juta tahun, " jelas Heck. "Oleh kerana mereka tidak berubah mengikut masa, kita boleh menggunakan spinels ini untuk melihat apa yang badan induk asal yang menghasilkan micrometeorites dibuat."

Analisis solek kimia spinels menunjukkan bahawa meteorit dan mikrometeorit yang jatuh lebih awal daripada 466 juta tahun yang lalu adalah berbeza daripada yang telah jatuh sejak itu. 34 peratus penuh meteorit pra-perlanggaran tergolong dalam jenis meteorit yang dipanggil achondrite primitif; hari ini, hanya 0.45 peratus daripada meteorit yang mendarat di Bumi adalah jenis ini. Lain-lain mikrometeorit kuno yang dijadikan contoh adalah peninggalan dari Vesta, asteroid terang yang kelihatan dari Bumi, yang mengalami peristiwa perlanggaran sendiri lebih dari satu bilion tahun yang lalu.

Penyumbang kertas itu, William Bottke dari Institut Penyelidikan Southwest, berkata, "Penghantaran meteorit dari tali pinggang asteroid ke Bumi adalah seperti memerhatikan tanah runtuh yang bermula pada masa yang berlainan di pergunungan. Hari ini, batu-batu mencapai bahagian bawah gunung mungkin dikuasai oleh beberapa tanah runtuh baru-baru ini. Namun, pada masa yang sama, tanah runtuh yang lebih tua sepatutnya lebih penting. Begitu juga dengan kejadian pecah asteroid, beberapa yang lebih muda menguasai flora meteorit semasa, pada masa lalu yang lebih lama dikuasai. "

"Mengetahui lebih banyak mengenai pelbagai jenis meteorit yang telah jatuh dari masa ke masa memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana Belt Asteroid berevolusi dan bagaimana perlanggaran yang berbeza berlaku, " kata Heck. "Pada akhirnya, kami ingin mempelajari lebih banyak tingkap dalam masa, bukan hanya kawasan sebelum dan selepas perlanggaran ini semasa tempoh Ordovician, untuk memperdalam pengetahuan kami tentang bagaimana badan yang berlainan dalam Sistem Suria terbentuk dan berinteraksi antara satu sama lain."

iklan



Sumber Cerita:

Bahan yang disediakan oleh Muzium Lapangan . Nota: Kandungan mungkin diedit untuk gaya dan panjang.


Rujukan jurnal :

  1. Philipp R. Heck, Birger Schmitz, William F. Bottke, Surya S. Rout, Noriko T. Kita, Anders Cronholm, Céline Defouilloy, Andrei Dronov, Fredrik Terfelt. Meteoret jarang berlaku dalam tempoh Ordovician . Astronomi Alam, 2017; 1: 0035 DOI: 10.1038 / s41550-016-0035