Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Reptilia terbang raksasa memerintah Transylvania purba

Anonim

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa pterosaur raksasa - reptilia terbang tanpa gigi dengan sayap 10 meter - mungkin menjadi predator dominan di Romania kuno.

iklan


Ahli paleontologi mengkaji leher raksasa raksasa yang luar biasa dan percaya ia adalah karnivora yang hebat dan pemangsa utama yang mengganas dinosaur dan haiwan prasejarah lain Transylvania zaman Kreta. Ia menyediakan bukti pertama haiwan pemangsa besar di rantau itu pada masa itu.

Dr Mark Witton, dari University of Portsmouth dan Dr Darren Naish dari University of Southampton, kedua-duanya di UK, memeriksa beberapa mayat fossilized makhluk, yang dikenali sebagai Hatzegopteryx, yang dimiliki oleh kumpulan reptilia terbang Azhdarchidae.

Biasanya tulang leher tubular spesies ini memberi mereka leher yang sangat panjang, lebih dari 2.5 meter panjang dalam spesies terbesar. Walau bagaimanapun, para penyelidik mencadangkan Hatzegopteryx mempunyai leher yang jauh lebih pendek dan lebih kuat, dan dengan massa otot yang lebih besar. Sisa-sisa lain dari Hatzegopteryx termasuk rahang sendi menunjukkan tanda tengkorak setengah meter lebar dan tulang anggota diperkuat. Dr Witton mencadangkan bahawa perkadaran dan struktur struktur semua unsur-unsur ini tidak seperti orang-orang dari mana-mana spesies azhdarkid lain dan akan membuat Hatzegopteryx pemangsa yang kuat dan dominan.

Beliau berkata: "Perbezaan sifat-sifat struktur antara tulang leher azhdarkid gergasi adalah luar biasa - mereka berada dalam liga biomekanikal yang berlainan, dengan Hatzegopteryx berkali-kali lebih kuat daripada rekod lain. Ini, bersama dengan pengiraan panjang leher dan otot, mencadangkan azhdarkid raksasa mungkin berbeza dengan rupa dan tingkah laku.

"Kerangka besar dan kekuatan otot yang diperkuatkan akan menjadikannya pemangsa yang menggerunkan haiwan lain ketika mengintai padang rumput purba dan hutan. Mungkin juga mampu menyerang binatang terlalu besar atau kuat untuk reptilia terbang lain, bahkan gergasi lain."

Dr Witton berkata bahawa Hatzegopteryx hidup di sebuah ekosistem pulau yang aneh di mana banyak dinosaurnya kerdil atau dipunyai untuk menghilangkan keturunan yang sudah pupus di seluruh dunia Cretaceous. "Transylvania purba adalah tempat yang aneh untuk beberapa sebab, termasuk fakta bahawa kita masih belum menemui bukti haiwan pemangsa besar yang tinggal bersama Hatzegopteryx, seperti dinosaur karnivora gergasi, walaupun berabad-abad pensampelan."

Kajian itu berpotensi memberikan jawapan kepada misteri tentang kehidupan di Late Cretaceous Romania.

"Mungkin tanpa pemangsa besar untuk mencabar mereka, pulau ini memberi peluang kepada pterosaur raksasa - haiwan yang dahsyat - menjadi pemangsa dominan, " kata Dr Witton.

Butiran terperinci tentang ekologi dan gaya hidup untuk Hatzegopteryx tetap tidak diketahui kerana kita masih bekerja dari kerangka tulangnya, tetapi gambaran yang muncul dari gaya hidupnya menarik. Dalam beberapa hal, penemuan yang tidak dijangka menunjukkan betapa kecilnya kita mengetahui tentang binatang ini. Kami mempunyai masalah ini selama bertahun-tahun, tetapi kita perlu bertanya soalan yang betul, dan melakukan ujian yang tepat, untuk merealisasikan kepentingan mereka. Penyelidikan dan penemuan pterosaur gergasi masa depan hampir pasti mempunyai lebih banyak kejutan untuk kita. "

Penyelidikan ini diterbitkan di PeerJ.

iklan



Sumber Cerita:

Bahan yang disediakan oleh Universiti Portsmouth . Nota: Kandungan mungkin diedit untuk gaya dan panjang.


Rujukan jurnal :

  1. Darren Naish, Mark P. Witton. Biomekanik leher menunjukkan bahawa pherosaur Transylvanian azhdarchid gergasi adalah pemangsa lengkung pendek . PeerJ, 2017; 5: e2908 DOI: 10.7717 / peerj.2908