Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Bunga pautan kritikal terhadap penularan bakteria di lebah liar

Anonim

Satu pasukan penyelidik, termasuk beberapa dari University of California, Riverside, mendapati bahawa bunga adalah tempat penyebaran bakteria panas yang berakhir di mikrobiologi lebah liar.

iklan


Penyelidikan, yang baru diterbitkan dalam jurnal Microbial Ecology, menunjukkan buat pertama kalinya bahawa pelbagai bunga dan spesies lebah liar berkongsi beberapa jenis bakteria yang sama. Oleh itu, lebah mendapatkan makanan dan bakteri dari bunga. Bakteria ini boleh memainkan peranan penting dalam kesihatan lebah.

Penyelidikan mengenai mikrobiologi lebah liar, atau komuniti mikroorganisma yang hidup di lebah, mengikuti kerja yang sama pada microbiome manusia yang telah melonjak dalam populariti dalam dekad yang lalu. Terdapat penyelidikan tentang mikrobiologi lebah madu dan bumbung, tetapi sangat sedikit pada lebah liar.

Walaupun lebah liar tidak mendapat perhatian yang sama seperti lebah madu atau bumbung, mereka adalah sekeping teka-teki penyerbukan. Lebah liar dapat menjadi lebih penting karena penurunan jumlah lebah madu akibat gangguan keruntuhan koloni, yang mengakibatkan kehilangan lebih dari 10 juta sarang dalam dekade yang lalu.

Pada masa ini, lebah madu bergantung kepada hampir semua keperluan penyebaran komersial.

"Kami meletakkan semua keperluan pendebungaan kami dalam satu bakul, " kata Quinn McFrederick, penolong profesor entomologi di UC Riverside yang merupakan penulis utama kertas itu. "Bagaimana jika kejatuhan ini?

Seperti lebah madu, tanaman lebah liar menyerbu tanaman, tetapi tidak ada cara untuk mengurusnya secara berkesan supaya mereka dapat dihantar ke tapak, seperti lebah madu, untuk menanam tanaman tertentu, seperti pohon badam di California tengah.

"Orang ramai mengatakan bahawa lebah liar seperti dasar insurans, " kata McFrederick. Jika kita tidak dapat memenuhi keperluan pendebungaan kita dengan lebah madu, kita perlu memahami lebah liar yang lebih baik. "

Untuk kajian ini, McFrederick dan pengarang bersama mengumpulkan lebah dan bunga di dua tapak di Texas dan satu di kampus UC Riverside. Dia menyimulasikan sarang lebah dengan mengebor lubang ke dalam kayu dan meletakkan sarang ini di ladang dengan bunga liar. (Lebah liar secara semulajadi bersarang di lubang-lubang yang ditinggalkan di dalam pokok yang diciptakan oleh kumbang.)

Lebah itu menubuhkan sarang di dalam kayu dan McFrederick mengumpul mereka dan menganalisis mikrobiomes dari nyali mereka dan debunga yang mereka bawa.

Di laman web yang sama, beliau juga mengumpul bunga yang lebah dilawati dan bunga yang tidak mereka kunjungi. Untuk memastikan bunga tidak dikunjungi oleh lebah, dia meletakkan beg ke atas mereka sebelum mereka berbunga dan kemudian memilihnya sebaik sahaja mereka matang dan dibuka.

Beliau mendapati bahawa bakteria hadir pada bunga sama ada mereka terjebak atau tidak. Kehadiran bakteria yang berkaitan dengan lebah dalam bunga yang dibuang menunjukkan bakteria boleh ditularkan ke bunga melalui permukaan tumbuhan, udara atau serangga kecil, katanya.

Penyelidik UC Riverside percaya bakteria yang dikongsi oleh bunga dan lebah liar mungkin bermanfaat. Kajian semasa mereka sedang mengkaji dengan lebih teliti.

Salah satu sebab McFrederick percaya bakteria itu bermanfaat adalah kerana kehadiran bakteria Lactobacillus, yang terdapat pada semua sampel bunga dan lebah.

Lactobacillus adalah sekumpulan bakteria yang merangkumi banyak spesies yang digunakan oleh manusia untuk memelihara segala-galanya dari kimchi dan acar untuk roti masam dan sauerkraut. McFrederick percaya bakteria itu dapat membantu memelihara madu dan debunga kedai-kedai tawar liar di sarangnya sebagai sumber makanan untuk larva larva.

iklan



Sumber Cerita:

Bahan yang disediakan oleh University of California - Riverside . Asal ditulis oleh Sean Nealon. Nota: Kandungan mungkin diedit untuk gaya dan panjang.


Rujukan jurnal :

  1. Quinn S. McFrederick, Jason M. Thomas, John L. Neff, Hoang Q. Vuong, Kaleigh A. Russell, Amanda R. Hale, Ulrich G. Mueller. Bunga dan Lebah Megachilid Liar Kongsi Mikroba . Ekologi Mikrobiologi, 2016; DOI: 10.1007 / s00248-016-0838-1