Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Berita buruk menjadi histeria dalam orang ramai, menunjukkan penyelidikan baru

Anonim

Kisah berita tentang keganasan, wabak penyakit, bencana alam, dan ancaman lain yang lain menjadi semakin negatif, tidak tepat dan histeris apabila diluluskan dari orang ke orang, menurut penyelidikan baru oleh University of Warwick.

iklan


Dipimpin oleh Profesor Thomas Hills di Jabatan Psikologi Warwick, kajian itu mendapati bahawa walaupun menarik perhatian orang ramai terhadap fakta yang tidak berat sebelah, netral tidak dapat meredakan penularan panik ini.

Ini adalah penyelidikan pertama yang pernah menyiasat kesan ketakutan terhadap penguatan ancaman sosial, dan untuk mengkaji semula pendedahan maklumat seimbang mengenai penyebaran mesej sosial.

Hasilnya mempunyai implikasi penting untuk masyarakat kontemporari - dengan perkembangan berita yang terus-menerus (baik sah dan palsu), khabar angin, undian dan mesej di seluruh media sosial.

Para penyelidik menganalisis 154 peserta di media sosial. Mereka dibahagikan kepada 14 rantaian 8 orang, dengan orang pertama dalam setiap rantai membaca artikel artikel seimbang, faktual, dan menulis mesej kepada orang seterusnya tentang cerita, penerima menulis mesej baru untuk orang seterusnya, dan sebagainya .

Orang keenam dalam setiap rantaian diberikan mesej dari orang terdahulu, bersama cerita berita neutral asal.

Dalam setiap rantaian, kisah-kisah tentang topik yang menakutkan menjadi semakin negatif, dan berat sebelah ke arah panik dan ketakutan kerana ia diluluskan dari orang ke orang - dan dengan kritikal, kesan ini tidak dapat dikurangkan apabila fakta-fakta bias yang asal diperkenalkan semula.

Maklumat neutral asal tidak mempunyai kesan ke atas mengurangkan pandangan orang yang semakin negatif.

Profesor Thomas Hills dari Jabatan Psikologi Universiti Warwick, mengulas:

"Masyarakat adalah penguat untuk risiko. Penyelidikan ini menerangkan mengapa dunia kita kelihatan semakin mengancam walaupun pengurangan yang konsisten dalam ancaman dunia nyata.

"Ia juga menunjukkan bahawa lebih ramai orang berkongsi maklumat, lebih jauh lagi maklumat yang diperoleh dari fakta dan semakin kuat untuk pembetulan."

iklan



Sumber Cerita:

Bahan yang disediakan oleh Universiti Warwick . Nota: Kandungan mungkin diedit untuk gaya dan panjang.


Rujukan jurnal :

  1. Robert D. Jagiello, Thomas T. Hills. Berita Bad Mempunyai Sayap: Risiko Dread Memperluaskan Pengukuhan Sosial dalam Komunikasi Risiko . Analisis Risiko, 2018; DOI: 10.1111 / risa.13117