Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

DNA purba mendedahkan peranan Timur Tengah dan Mesir dalam pembiakan kucing

Anonim

DNA yang terdapat di tapak arkeologi mendedahkan bahawa asal-usul kucing domestik kita berada di Timur Dekat dan Mesir kuno. Kucing didiami oleh petani pertama kira-kira 10, 000 tahun yang lalu. Mereka kemudiannya merebak ke seluruh Eropah dan bahagian-bahagian lain di dunia melalui hab perdagangan Mesir. Analisis DNA juga mendedahkan bahawa kebanyakan kucing purba ini mempunyai jalur: kucing terkesan jarang berlaku sehingga Zaman Pertengahan.

iklan


Lima subspesies dari wildcat Felis silvestris diketahui hari ini. Semua rangka kelihatan sama dan tidak dapat dibezakan dari kucing domestik kita. Akibatnya, mustahil untuk melihat dengan mata kasar yang mana subspesies ini dijinakkan di masa lalu. Ahli paleogenetik Claudio Ottoni dan rakan-rakannya dari KU Leuven (University of Leuven) dan Institut Sains Alam Belgia yang Royal menyuruh mencari jawapan dalam kod genetik. Mereka menggunakan DNA dari tulang, gigi, kulit, dan rambut lebih daripada 200 kucing yang terdapat di tapak arkeologi di Timur Dekat, Afrika, dan Eropah. Sisa ini berusia di antara 100 dan 9, 000 tahun.

Analisis DNA mendedahkan bahawa semua kucing yang berasal dari Afrika liar atau Felis silvestris lybica, subspesies liar yang terdapat di Afrika Utara dan Timur Dekat. Kucing diperkaya kira-kira 10, 000 tahun yang lalu oleh petani pertama di Timur Dekat. Permukiman pertanian yang pertama mungkin menarik perhatian liar kerana mereka telah bertahan dengan tikus. Para petani mengalu-alukan kucing liar memandangkan mereka menyimpan stok bijirin bijirin bebas dari vermin. Lama kelamaan, manusia dan haiwan semakin hampir, dan pemilihan berdasarkan tingkah laku akhirnya menyebabkan pembiakan liar.

Para petani yang berhijrah mengambil kucing yang dijinakkan dengan mereka. Di kemudian hari, kucing juga tersebar di seluruh Eropah dan di tempat lain melalui hab perdagangan Mesir. Digunakan untuk melawan kutu di kapal perdagangan Mesir, kucing mengembara ke bahagian besar Asia Barat, Afrika, dan Eropah. Tulang kucing dengan tandatangan Mesir bahkan dijumpai di tapak Viking berhampiran Laut Baltik.

Walau bagaimanapun, masih belum jelas, sama ada kucing domestik Mesir turun dari kucing yang diimport dari Timur Dekat atau sama ada penggubalan kedua yang berasingan berlaku di Mesir, "kata penyelidik Claudio Ottoni. "Penyelidikan lanjut perlu menunjukkan." Para saintis juga dapat menentukan corak mantel berdasarkan DNA tulang kucing dan mumi yang lama. Mereka mendapati bahawa kucing berjalur adalah lebih biasa pada zaman dahulu. Ini juga digambarkan oleh mural Mesir: mereka selalu menggambarkan kucing bergaris. Pola sulingan tidak menjadi biasa sehingga Abad Pertengahan.

iklan



Sumber Cerita:

Bahan yang disediakan oleh KU Leuven . Nota: Kandungan mungkin diedit untuk gaya dan panjang.


Rujukan jurnal :

  1. Claudio Ottoni, Wim Van Neer, Bea De Cupere, Julien Daligault, Silvia Guimaraes, Joris Peters, Nikolai Spassov, Mary E. Prendergast, Nicole Boivin, Arturo Morales-Muñiz, Adrian Bălăşescu, Cornelia Becker, Norbert Benecke, Adina Boroneant, Hijlke Buitenhuis, Jwana Chahoud, Alison Crowther, Laura Llorente, Nina Manaseryan, Hervé Monchot, Vedat Onar, Marta Osypińska, Olivier Putelat, Eréndira M. Quintana Morales, Jacqueline Studer, Ursula Wierer, Ronny Decorte, Thierry Grange, Eva-Maria Geigl. Palaeogenetics penyebaran kucing di dunia kuno . Ekologi & Evolusi Alam, 2017; 1 (7): 0139 DOI: 10.1038 / s41559-017-0139